Prof. Khoo Kay Kim said...

"The university today does not teach people how to think. The students come to university to make money. I always said to my students if you want to be rich don't come to university. The rich Chinese are mostly uneducated. To be rich you are not obliged to be highly educated. You can just pick one spot in KL and start selling Nasi Lemak and trust me your earning will be higher than university's Professor. People come to university in order to be a complete human being, not about making money. When I correct SPM history papers most of the time I will be correcting my own answer schemes. Our education system does not produce human but robots."- Prof Khoo Kay Kim

Jumaat, September 26, 2008

Aku menulis bukan kerana nama

Bukan Kerana Nama

Jangan kau pandang bibir yang manis
Kerana dia bisa menghancurkan
Jangan kau pandang wajah yang indah
Kerana dia bisa meracunmu

( korus )
Dengarlah hai teman
Dengarkan bersama
Aku menulis bukan kerna nama
Kerna sifat kasih
Pada sesama insan
Dan menyatakan kasih sayangmu
Kita sama semuanya sama
Apa yang ada hanyalah kehidupan

Jangan kau dengar puisi dusta
Kerana dia bisa merosakkan jiwamu
Dengarkanlah puisi di pusaka
Yang telah turun temurun hari ini

Jangan kau alas hatimu itu
Dengan secebis warna kehitaman
Dialah seperti anai-anai
Lambat laun hancurlah dirimu



Kerana inilah ana menulis. Ana bukanlah seorang yang mampu memukau kata-kata audiens sepertimana Sukarno , bukan juga seorang penyanyi yang mempunyai lontaran suara yang tinggi ,bukan juga seorang ahli sufi yang hidupnya dihabiskan dengan beribadat kepada Allah. Ana juga bukanlah seorang pejuang kemerdekaan yang hidupnya, matinya bergetaran dengan kalimat perjungan. Namun suatu perkara yang amat ana harapkan agar, demi perjuangan agama , bangsa dan negara, ana mampu menyumbang sesuatu buah fikiran untuk dikongsi bersama . Mungkin idea nya lama, lapok dan hanya sesuai diletakkan di tempat yang picisan . Itu tidak penting sebenarnya. Ana berpegang dengan sesuatu ungkapan (ana tidak pasti dari mana datangnya, mungkin hadis , kata-kata para pejuang agama dsb) , Allah s.w.t tidak melihat kepada hasil akhir ,tapi melihat kepada usaha yang kita lakukan . Bahkan dalam konteks dakwah, sesuatu dakwah tu tidak dilihat melalui umur seseorang individu , tetapi melalui tempoh dakwah itu disebarkan. bukan kita yang memulakan perjuangan , bukan kita juga yang mengakhirinya. Kita umpama mata rantai. Inilah kalimat perjuangan ana ,seorang GURU PELATIH IPGM.

Jika diharapkan nama, nama ana secara sebetulnya tidak pernah popular. Nama seorang yang hanya layak digelar melukut di tepi gantang. Insan biasa. Namun ana sedar , ada sesuatu untuk diperjuangkan demi menyedarkan para bakal guru bahawa kita masuk sekolah bukan setakat mengajar , tetapi mendakwah dan memberi kesedaran SERTA memberi didikan kepada para pelajar khususnya anak bangsa tercinta yang kian tenggelam 'keluhurannya' akibat kebejatan sosial yang kian parah. Guru-guru merupakan daie yang paling ramai dan paling kerap berjumpa dengan mad'unya. Inilah yang ana cuba perjuangkan dan tanamkan di hati dan jiwa setiap guru pelatih di institut pendidikan guru ana.

SALAM PERJUANGAN. TAKBIR!
STUDENT POWER !

1 ulasan:

Nur in Islam berkata...

Gud J0b frend! Keep it up..

"Adab dan akhlak adalah ibarat pokok dan kemasyhuran adalah seperti bayang-bayang. Tetapi malangnya, kebiasaan orang lebih melihat bayang-bayang daripada pokoknya."